Aston Martin Catat Kerugian, Dampak Masalah Semikonduktor

Suara.com – Produsen mobil mewah Inggris Aston Martin, melaporkan kerugian lebih besar pada paruh pertama.

Hal ini dilihat dari angka penjualan yang merosot akibat masalah rantai pasokan semikonduktor.

Perusahaan membukukan kerugian sebesar 347,99 juta dolar AS pada Januari – Juni tahun ini.

Kerugian tersebut meningkat dibandingkan tahun sebelumnya, senilai 152,7 juta dolar Singapura, sebagaimana melansir laman Business Times, Sabtu (30/7/2022).

Baca Juga:
Astra Motor Yogyakarta Optimis Inden Honda ADV 160 Tak Perlu Menunggu Terlalu Lama, Bakal Ready Stok?

Aston Martin yang baru-baru ini mendapat suntikan dana investasi publik dari Arab Saudi.

Namun, hanya mampu menjual sebanyak 2.676 unit kendaraan di semester pertama.

Logo Aston Martin. [Miguel Medina/AFP]
Logo Aston Martin. [Miguel Medina/AFP]

Sedangkan tahun sebelumnya perusahaan mampu menjual sebanyak 2.901 unit.

Produsen mobil Inggris ini mengharapkan mereka dapat menjual lebih banyak mobil pada paruh kedua 2022 karena beberapa hambatan rantai pasokan mulai dapat teratasi.

Untuk mencapai target tersebut, Aston Martin akan meningkatkan produksi sejumlah model yang memiliki banyak permintaan, seperti DBX707 dan V12 Vantage.

Baca Juga:
Lamborghini Aventador ‘Dipukul’ Mundur oleh Rombongan Pejalan Kaki di Jalan Sempit, Aksi Sopir Malah Tuai Pujian Publik

Masalah semikinduktor sebenarnya tidak hanya dialami oleh Aston Martin. Masalah ini melanda hampir seluruh pabrikan otomotif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.