Cara Merawat Ban Serep Mobil Agar Tetap Prima Saat Diperlukan

Suara.com – Ban serep mobil kerap terlupakan karena jarang sekali dipakai. Apalagi bila ban mobil tak pernah mengalami kendala di jalan, sehingga tak membutuhkan ban serep.

Namun meski hanya sebagai cadangan, ban serep tak direkomendasikan untuk didiamkan begitu saja, tapi wajib untuk dilakukan perawatan untuk mencegahnya rusak. Berikut cara merawat ban serep seperti yang dianjurkan jaringan diler terbesar Toyota, Auto2000:

Pelajari Tempat Ban Serep
Beberapa model Toyota sedan dan MPV seperti Vios dan Sienta, ban serep diletakkan di bawah dek bagasi mobil.

Mobil lain seperti Fortuner dan Innova meletakkan ban serep di kolong bagasi mobil. Karenanya pemilik mobil wajib belajar cara mengeluarkannya dengan aman.

Baca Juga:
Perawatan Sliding Door Mobil agar Tidak Cepat Rusak

Ada juga posisi ban serep di pintu bagasi atau sering disebut konde seperti pada Toyota Rush model lama.

Pahami Ukuran Ban Serep
Untuk menghemat ruang, biasanya ban cadangan yang diletakkan di bawah dek bagasi berukuran lebih kecil atau jenis space saver. Ban jenis ini tidak dianjurkan untuk dipakai terlalu lama dan kecepatan mobil dibatasi di bawah 60 km per jam.

Segera kembalikan ban serep jenis ini setelah digunakan karena tidak layak dipakai harian. Ban jenis ini juga tidak ikut serta pada skema rotasi ban.

Lakukan Simulasi Ganti Ban Serep
Simulasi bongkar pasang ban serep membuat pemilik mobil paham cara menggunakannya saat dibutuhkan. Tentu akan sangat merepotkan jika ban mobil bocor di malam hari atau di tempat sepi dan tidak tahu cara menggantinya.

Banyak hal dapat dipelajari, seperti tempat menyimpan dongkrak dan posisi menaruhnya di kolong mobil yang tepat ketika mau mengganti ban. Lanjut cara mengoperasikan dongkrak, membuka baut ban, hingga memasang ban serep dengan cepat dan efisien.

Baca Juga:
Mitos atau Fakta: Uji Emisi Gas Buang Bikin Irit Bensin

Perawatan Ban Serep
Ada beberapa langkah perawatan ban serep atau ban cadangan yang dapat dilakukan secara mandiri. Perhatikan kondisi karet ban, apakah ada kerusakan seperti permukaan getas atau dinding ban benjol akibat terlalu lama disimpan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.