Jokowi Minta Gubernur dan Bupati/Walikota Beralih Pakai Kendaraan Listrik

Jakarta

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan pemerintah untuk beralih menggunakan kendaraan listrik sebagai kendaraan operasional dan kendaraan dinas. Pemerintah daerah seperti gubernur, bupati dan walikota pun diharapkan menggunakan kendaraan listrik.

Hal itu tertuang dalam Instruksi Presiden No. 7 Tahun 2022 tentang Penggunaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (Battery Electric Vehicle) sebagai Kendaraan Dinas Operasional dan/atau Kendaraan Perorangan Dinas Instansi Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Kebijakan tersebut ditandatangani Jokowi pada 13 September 2022.

Dalam dokumen Instruksi Presiden No. 7 Tahun 2022, Jokowi meminta Menteri Dalam Negeri untuk beralih menggunakan kendaraan listrik.

“Menteri Dalam Negeri untuk mendorong gubernur dan bupati/wali kota untuk menyusun dan menetapkan peraturan kepala daerah dalam rangka mendukung percepatan pelaksanaan program penggunaan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (battery electric vehicle) sebagai kendaraan dinas operasional dan/atau kendaraan perorangan dinas instansi pemerintahan daerah dan badan usaha milik daerah,” bunyi instruksi Jokowi itu.

Mendagri juga diminta melaksanakan sosialisasi secara rutin atas Instruksi Presiden agar gubernur dan bupati/wali kota beserta jajarannya mulai beralih menggunakan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (battery electric vehicle) sebagai kendaraan dinas operasional dan/atau kendaraan perorangan dinas instansi pemerintahan daerah.

Selain itu, kepada gubernur, bupati dan walikota, Jokowi meminta agar mereka mendorong Badan Usaha Milik Daerah untuk meningkatkan penggunaan berbagai jenis kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (battery electric vehicle).

Pemerintah daerah juga diminta memberikan insentif fiskal dan nonfiskal berupa kemudahan dan prioritas bagi pengguna kendaraan bermotor listrik berbasis baterai.

Peralihan penggunaan kendaraan listrik sebagai kendaraan dinas tidak harus beli baru. Penggunaan kendaraan dinas bertenaga listrik dapat dilakukan melalui skema pembelian, sewa, dan/atau konversi kendaraan bermotor bakar menjadi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai.

Simak Video “Mobil Listrik Bakal Jadi Kendaraan Dinas, Butuh Berapa Banyak?
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/lth)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.