Kata Wuling soal kemungkinan buat EV murah di segmen SUV

Jakarta (ANTARA) – Perusahaan otomotif Wuling Motors Indonesia membagikan pandangannya terkait kemungkinan memproduksi kendaraan listrik (EV) di segmen SUV dan LMPVĀ dengan harga yang terjangkau.

Seperti diketahui, berdasarkan data dari Gaikindo, mobil segmen SUV dan mobil keluarga masih menjadi jagoan di pasar otomotif nasional, terutama mobil dengan harga di bawah Rp300 juta. Hal ini kemudian disusul dengan peningkatan minat dan penjualan di kendaraan elektrik, tak terkecuali mobil kompak Wuling Air ev yang juga bermain di harga tersebut.

Baca juga: Wuling & pabrikan China lain siap investasi lebih banyak di Indonesia

“Semoga ke depannya bisa (memproduksi EV dengan model yang lebih besar dan harga miring). Kita arahnya juga ingin ke sana. Semakin banyak teknologi yang diadopsi, mendapat sambutan bagus, dan market-nya tumbuh, harga dasar teknologi pasti akan mengikuti,” kata Product Planning Wuling Motors Danang Wiratmoko saat ditemui di Jakarta, Rabu (21/9) malam.

Berdasarkan laporan dari Finance Buzz, salah satu faktor yang menyebabkan masih susah bagi pabrikan untuk membuat kendaraan listrik murah adalah baterai. EV berjalan dengan baterai lithium-ion, yang jauh lebih mahal dalam bahan dan pembuatan daripada baterai untuk mobil biasa dan kendaraan hibrida.

Laporan tersebut mengatakan, meski biaya baterai lithium telah turun drastis selama 12 tahun terakhir sejak Nissan Leaf dan Chevrolet Volt diperkenalkan, namun, harganya masih relatif mahal dibandingkan baterai lain.

Di sisi lain, Brand & Marketing Director Wuling Motors Dian Asmahani mengatakan bicara soal mobil listrik tentu tak lepas dari segala ekosistem yang mendukungnya. Menurut Dian, transisi elektrifikasi juga membutuhkan peran semua pihak, termasuk pabrikan, industri, pemerintah, hingga masyarakat sebagai konsumen.

Baca juga: Wuling Air ev sapa masyarakat Jakarta di Mall Puri Indah

“Kalau bicara soal mobil listrik, Indonesia sekarang sedang di masa transisi dan pemerintah juga mempercepat elektrifikasi. Kita harus melihat pula respons market seperti apa, dan kita harus bicarakan semuanya, tidak cuma produk saja, tapi juga layanan, ekosistem, jaringan, konsumen, dan kebiasaan berkendara yang harus dipertimbangkan,” jelas Dian.

“Sekarang, kita mau fokus ke Air ev dulu tahun ini. Perkembangan market berubah-ubah dan dinamis. Kita lihat perkembangan market-nya seiring dengan perkembangan industri,” imbuhnya.

Sementara itu, Wuling Air ev hadir dengan dua varian model. Air ev Standard Range menawarkan jarak tempuh hingga 200 kilometer, kapasitas baterai 14,3 kWH dengan waktu pengisian daya 8,5 jam dengan daya 2.0 kW.

Sedangkan Air ev varian Long Range mampu menempuh jarak lebih jauh, yakni hingga 300 kilometer, kapasitas baterai 26,7 kWH dengan durasi pengisian daya 4 jam dengan daya 6,6 kW.

Wuling Air ev dipasarkan dengan harga Rp238 juta (varian Standard Range) dan Rp295 juta (varian Long Range) untuk on-the-road Jakarta.

Baca juga: Wuling berupaya tak naikkan harga mobil di tengah lonjakan BBM

Baca juga: Pemesanan Wuling Air EV tembus 2.500 unit, inden dua bulan

Pewarta:
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright Ā© ANTARA 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.