Lockdown China Bikin Penjualan Volvo Anjlok 25 Persen

Volvo Car Group mengalami masalah pada rantai pasok.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Penjualan bulanan Volvo Car Group pada April turun 24,8 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu. Anjloknya penjualan Volvo ini disebabkan karena adanya penutupan wilayah atau lockdown di China dan masalah rantai pasokan yang menghambat produksi.


Dikutip dari Reuters pada Rabu (4/5/2022), penjualan di China turun 47,8 persen pada April. Sementara di Amerika Serikat turun 9,2 persen dan Eropa turun 23,3 persen.


“Pada April, lockdown di China akibat COVID-19 berdampak pada pengiriman ritel dan menambah tantangan pada rantai pasokan global yang sudah melemah. Ini mengakibatkan hilangnya produksi tambahan,” kata Volvo dalam sebuah pernyataan.


Meski demikian, perusahaan yang berbasis di Gothenburg, Swedia, itu mengatakan bahwa permintaan tetap kuat. Pangsa mobil listrik secara keseluruhan naik menjadi 10 persen dari 9 persen pada Maret.


Diketahui, Vovo memiliki target agar 50 persen penjualannya merupakan mobil listrik murni pada pertengahan dekade ini. Pekan lalu, Volvo juga melaporkan laba yang melampaui perkiraan meskipun kekurangan chip dan biaya produksi menjadi lebih tinggi karena perang di Ukraina.

sumber : antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.